Translate

Mengenal Tradisi Bakar Batu Di Papua

Papua yah itulah Papua Tempat ku lahir dan di besarkan adalah, Pulau yang berada di paling timur Nusantara dan Mungkin sebagian besar Teman saya diluar kepulauan Papua, mengira-ngira Papua adalah daerah yang konflik, namun menurut saya mungkin Iya, mungkin tidak, karena saya malas membahas atau menyorot soal konflik - konflik yang ada di Papua, karena saya lebih suka kedamain dari pada Konflik. Di dalam postingan ini saya ingin lagi membahas salah satu tradisi dan kebudayaan yang di ciptakan oleh leluhur kita, yang menurut saya perlahan tradisi - tradisi ini perlahan mulai tinggalkan dan mari kita lestarikan sebagai akar kebudayaan Indonesia terutama Kebudayaan Papua.



Salah satu keunikan kebudayaan Papua adalah dengan adanya upacara tradisional yang dinamakan dengan Bakar Batu. Tradisi ini merupakan salah satu tradisi terpenting di Papua yang berfungsi sebagai tanda rasa syukur, menyambut kebahagiaan atas kelahiran, kematian, atau untuk mengumpulkan prajurit untuk berperang.

Tradisi Bakar Batu, dilakukan oleh suku yang berada di bagian pedalaman yaitu Lembah Baliem, yang sudah terkenal cara memasaknya dengan cara membakar batu. Pada perkembangannya, tradisi bakar batu ini mempunyai berbagai nama, misalnya masyarakat di Kab. Paniai menyebutnya Gapiia, dan yang lainya di Kab. Wamena menyebutnya Kit Oba Isogoa ( Versi Lainya Menyebutnya Barapen ).

Persiapan awal tradisi ini masing - masing kelompok menyerahkan hewan babi sebagai persembahan, sebagain ada yang menari, lalu ada yang menyiapkan batu dan kayu untuk dibakar. Proses ini awalnya dengan cara menumpuk batu sedemikian rupa lalu mulai dibakar sampai kayu habis terbakar dan batu menjadi panas. Setelah itu, babi yang telah di persiapkan tadi dipanah terkebih dahulu. Biasanya yang memanah adalah kepala suku dan dilakukan secara bergantian. pada Tradisi ini ada pemandangan yang cukup unik dalam ritual memanah babi. Ketika semua kepala suku sudah memanah babi dan langsung mati, pertanda acara akan sukses dan bila tidak babi yang di panah tadi tidak langsung mati, diyakini acara tidak akan sukses.

Tahap berikut adalah memasak babi tersebut. dalam pengerjaan tahap ini yang Para lelaki menggali lubang yang cukup dalam, kemudian batu panas dimasukan ke dalam galian yang sudah diberi alas daun pisang dan alang - alang sebagai penghalang agar uap panas batu tadi tidak menguap. Di atas batu panas diberikan dedaunan lagi, baru setelah itu disimpan potongan daging babi bersama dengan sayuran dan ubi jalar, Setelah makanan itu matang, semua Suku yang hadir pada saat acara bakar batu ini, berkumpul dengan kelompoknya masing - masing dan mulai makan bersama. Tradisi ini dipercaya bisa mengangkat Solidaritas dan kebersamaan rakyat Papua.

Hingga saat ini Tradisi Bakar Batu masih Terus di lakukan dan sering di lakukan bukan hanya untuk merayakan kelahiran dan kebahagian. Tradisi ini mulai digunakan untuk menyambut tamu besar yang berkunjung ke Papua, seperti kunjungan Gubernur, Presiden dan Tamu Penting lainnya.

sumber foto : menotimika.com.

ISI widget Disini
Informasi Dan BudayaBerlangganan Artikel Kami
Melalui Email :
DMCA.com
ads

Ditulis Oleh : Qizary Numbay Hari: 21.34 Kategori:

 

Arsip

Google+ Followers

Mengenai Saya

Foto Saya

Belajar  dan ingin terus belajar tuk mencapai hari esok lebih cerah